Home » , , , , » MENGENAL AGAMA BUMI DAN AGAMA WAHYU YANG ADA DI DUNIA

MENGENAL AGAMA BUMI DAN AGAMA WAHYU YANG ADA DI DUNIA

Mengenal-agama-bumi, penganut-agama, aliran-kepercayaan.
Visiuniversal---Warga belajar dan siswa sekalian, dalam pembahasan tentang Agama dari kacamata ilmu antropologi kali ini kita akan mencoba mengupas tentang agama wahyu dan agama bumi yang ada di dunia ini. Untuk memahami mengenai agama bumi dan agam wahyu, ada baiknya disinggung terlebih dahulu pengertian agama seperti yang diuraikan dibawah ini :

1. Pengertian Agama

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), agama adalah sistem atau prinsip kepercayaan kepada Tuhan, atau juga disebut dengan nama Dewa atau nama lainnya dengan ajaran kebaktian dan kewajiban-kewajiban yang bertalian dengan kepercayaan tersebut.

Kata "agama" berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti "tradisi" sedangkan kata lain untuk menyatakan konsep ini adalah religi yang berasal dari bahasa Latin dan berasal dari kata kerja "re-ligare" yang berarti "mengikat kembali". Maksudnya dengan berreligi, seseorang mengikat dirinya kepada Tuhan..

2. Cara-cara Beragama

Jika dilihat berdasarkan caranya, beragama dapat dibedakan sebagai berikut :

a. Cara Tradisional, yaitu cara beragama berdasarkan tradisi. Cara ini mengikuti cara beragama nenek moyang, leluhur atau orang-orang dari angkatan sebelumnya. Pada umumnya kuat dalam beragama, sulit menerima hal-hal keagamaan yang baru atau pembaharuan. Apalagi bertukar agama, bahkan tidak ada minat. Dengan demikian kurang dalam meningkatkan ilmu amal keagamaannya.

b. Cara Formal, yaitu cara beragama berdasarkan formalitas yang berlaku di lingkungannya atau masyarakatnya. Cara ini biasanya mengikuti cara beragamanya orang yang berkedudukan tinggi atau punya pengaruh. Pada umumnya tidak kuat dalam beragama. Mudah mengubah cara beragamanya jika berpindah lingkungan atau masyarakat yang berbeda dengan cara beragamanya. Mudah bertukar agama jika mereka memasuki lingkungan atau masyarakat yang lain agamanya. Mereka ada minat meningkatkan ilmu dan amal keagamaannya akan tetapi hanya mengenai hal-hal yang mudah dan nampak dalam lingkungan masyarakatanya.

c. Cara Rasional, yaitu cara beragama berdasarkan penggunaan rasio sebisanya. Untuk itu mereka selalu berusaha memahami dan menghayati ajaran agamanya dengan pengetahuan, ilmu dan pengamalannya. Mereka bisa berasal dari orang yang beragama secara tradisional atau formal, bahkan orang tidak beragama sekalipun.

d. Cara Metode Pendahuluan, yaitu cara beragama berdasarkan penggunaan akal dah hati (perasaan) di bawah wahyu. Untuk itu mereka selalu berusaha memahami dan menghayati ajaran agamanya dengan ilmu, pengamalan dan penyebaran (dakwah). Mereka selalu mencari ilmu dulu kepada orang yang dianggap ahlinya dalam ilmu agama yang memegang teguh ajaran asli yang dibawa oleh utusan dari sesembahannya semisal nNabi atau Rasul sebelum mereka mengamalkan, mendakwahkan dan bersabar (berpegang teguh) dengan itu semua.




Agama Bumi

Agama bumi disebut juga agama wad'i (natural Religion) adalah agama yang bersumber pada akal, pikiran, dan perilaku manusia, sehingga disebut juga agama budaya. Agama bumi lahir berdasarkan filsafat masyarakat, baik yang berasal dari para pemimpin masyarakat atau dari para pengajur agama yang besangkutan.

1. Karakteristik Agama Bumi

Pada mulanya, agama bumi muncul di kalangan orang-orang atau masyarakat sederhana, agama ini memuat keyakinan kepada sejumlah kekuatan yang ada di luar manusia sebagai tempat untuk memohon petunjuk manakala mereka menghadapi saat-saat kritis. Kekuatan-kekuatan tersebut dapat saja sebagai roh orang yang telah mati; makhluk halus yang menghuni gunung, batu besar, pohon besar, pada binatang tertentu atau segala makhluk yang tidak berwujud.

Kepercayaan terhadap makhluk-mahkluk halus tersebut dikenal dengan sebutan Animisme. Berbeda dengan kepercayaan pada Ma'na yaitu kekuatan supernatural yang dimanifestasikan pada individu tertentu tau pada benda yang dianggap memiliki kekuatan luar biasa dan keajaiban. Sampai sekarang, jenis kepercayaan ini dihubungkan dengan masyarakat yang masih terbelakang, disebut tribal religions di muka bumi. Setiap masyarakat di permukaan bumi ini kadangkala harus memahami, adanya kekuatan di luar kekuatan manusi, terutama setiap fenomena alam yang terjadi di sekitar kehidupannya, seperti gempa bumi, angin ribut, halilintar, hujan lebat, dan lain-lain. Kekuatan tersebut dapat dianggap sebagai kekuatan gaib, karena manusia tidak dapat berbuat hal untuk memunculkan fenomena alam semacam itu.

Pada masyarakat sederhana terdapat suatu keteraturan melalui nilai-nilai atau norma-norma yang dilandasi oleh adanya kepercayaan bersama terhadap sesuatu yang dianggap gaib dan dapat mempersatukan tiap bagian masyarakat. Kepercayaan bersama dalam bentuk religi ini merupaka suatu pengakuan yang menyebabkan adanya saling ketergantungan di antara warga masyarakat dalam hal kepercayaan mereka. Hal ini terntu saja berbeda dengan masyarakat yang telah mengalami kemajuan. Masyarakat sederhana seperti ini memiliki ikatan nilai dan norma yang sangat erat dengan berpedoman pada religinya. Religi yang dimiliki masyarakat sederhana ini nampaknya membantu terwujudnya solidarits sosial bagi mereka yang terlibat di dalamnya.

Religi menurut Emile Durkheim adalah ....suatu sistem terpadu mengenai kepercayaan-kepercayaan, praktik-praktik yang berhubungan dengan benda-benda suci ... benda-benda khusus atau terlarang - kepercayaan dan praktik-praktik yang menyatu dalam satu komunitas yang disebut umat, semuanya yang berhubungan dengan itu.

Kegiatan yang dilakukan masyarakat dalam rangka kegiatan religi memerlukan suatu alat yang dianggap suci dalam bentuk simbol yang diyakini bersam yang memiliki suatu kekuatan yang dapat mempersatukan kehidupan mereka yang disebut Totem. Totem adalah nama atau lambang klan itu, dan mereka percaya bahwa benda totem itu mewujudkan prinsip totem yang suci, atau apa yang disebut mana. Ternyata suatu kelompok masyarakat yang dilandasi oleh kekerabatan dalam bentuk kaln memiliki totem masing-masing yang dijadikan pengikat solidaritas sosial yang mekanik.

Emile Durkheim menyatakan bahwa totem adalah : ...simbol masyarakat yang disebut klan. (Simbolnya) itu adalah benderanya ...Dewa klan, prinsip totemik lalu tidak dapat lain dari pada klan itu sendiri, terjelma dam terwakili dalam imajinasi melalui bentuk-bentuk binatang atau sayur mayur yang dapat dilihat, yang mereka perlakukan sebagai totem.

Dengan demikian, bahwa sistem totem sebagai religi yang hidup dalam masyarakat primitif, telah memberikan suatu keyakinan yang dalam terhadap kehidupan kelompoknya, sehingga dimanapun mereka berada akan tetap bersatu dalam totem yang sama dan akan berkumpul di saat-saat tertentu dalam upacara keagamaan yang dilaksanakan oleh klannya, sehingga totem ini sebagai alat integrasi sosial ke dalam bagi kehidupan masyarakat.

Religi melalui totemismenya, berbeda dengan mentalitas sederhana (primitif), pemikiran mengenai mentalitas sederhana yang dimiliki oleh individu yang terdapat pada suatu kelompok masyarakat akan dipengaruhi oleh gambaran-gambaran kolektif di mana yang bersangkutan berada.

Dalam kehidupan masyarakat sederhana menegaskan bahwa keberadaan individu dan pemikirannya terhadap suatu hal tergantung pada masyarakatnya, karena masyarakatlah yang memberikan pengetahuan dan konsep-konsep kehidupan sebagai suatu fenomena sosial maupun fenomena alam pada individu. Dalam hal menanggapi gambaran-gambaran kolektif dari suatu fenomena, bagi masyarakat selalu bersifat mistis atau adanya suatu kekuatan yang supra-natural dari setiap kejadina yang berlangsung di alam.

Religi dalam hal kepercayaan kolektif yang dimiliki masyarakat, yaitu sama-sama adanya suatu kepercayaan yang dilandasi oleh adanya kekuatan supra-natural yang dihasilkan oleh fenomena alam yang muncul di lingkungan kehidupan masyarakat sederhana, kemudian ditanggapinya sebagai suatu gambaran kolektif dan yakini bersama, keduanya menekankan bahwa kehidupan masyarakat akan menentukan keberadaan individu, begitu pula bahwa religi yang dianut individu sebagai hasil dari keyakinan yang dianut bersama dalam masyarakat.

Adapula pendapat bahwa religi muncul dimulai dari adanya magic melalui pengobatan-pengobatan yang dilakukan oleh dukun terhadap setiap warga masyarakat yang sakit. Kesembuhan dari adanya sakit tersebut sebagai suatu pertolongan yang dilakukan oleh roh leluhur masyarakat yang membantu dan melindungi warganya melalu perantaraan dukun yang bersangkutan. Dukun sihir memberikan keyakinan terhadap masyarakat akan adanya kekuatan ghaib yang dimilikinya, terutama dalam hal pengobatan akibat adanya gangguan-gangguan dari makhluk lain. Religi yang ada dalam kehidupan masyarakat tidak lepas dari adanya simbol religi.

Dalam hal ini terdapat keselarasan antara dukun yang mengobati dengan pasien melalui mitos dan kasi yang dilakukan oleh keduanya. Munculnya mitos dalam kehidupan masyarakat selalu dihubungkan dengan keadaan masa lalu yang penuh dengan kepahlawanan dan mitos ini memberikan jalan keluar daei keadaan yang tertekan. Mitos dalam kehidupan masyarakat tidak terlepas dari adanya suatu keyakinan akan kejadian-kejadian di masa lampu yang belum tentu kebenarannya dapat dipertanggung jawabkan, tetapi adanya keyakinana masyarakat akan adanya religi yang mempercayai mitos tentu memiliki tingkatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pengertian religi sebelumnya.
 
Kembali kita memahami akan kemunculan religi yang hidup dalam masyarakat sederhana atau primitif, tidak lain karena adanya fenomena alam, diluar jangkauan dan keterbatasan pemikiran manusia dalam menjawab fenomena tersebut, sehingga mereka menganggap adanya kekuatan dahsyat yang tidak dapat ditaklukan oleh kekuatan manusia. Hal itu sebagai kekuatan supra-natural, sehingga harus dihormati dan dipuja agar memberikan perlindungan dan berkah bagi manusia dan masyarakatnya. 


Pada hakikatnya tindakan hal-hal gaib ini merupakan penyempurnaan bagi usaha-usaha biasa dari manusia. Ternyata kepercayaan terhadap hal-hal yang gaib di luar jangkauan manusia merupakan kekuatan sebagai penyelaras hubungan manusia dengan alam dan sebagai pengawas terhadap tingkah laku manusia dengan sesamanya maupun dengan alam melalui norma-norma yang dihasilkannya, baik dalam bentuk anjuran, keharusan, maupun larangan.

Manusia memiliki rasa takut apabila melanggar norma yang telah ditetapkan, dan setiap pelanggaran yang dilakukan dapat mendatangkan bencana tidak saja kepada si pelanggar, juga kepada orang lain dalam kelompoknya bahkan bagi seluruh masyarakat. Sehingga manusia senantiasa mentaati norma yang ada dan menjaga keselarasan hidup di alam.

Religi yang dilakukan manusia hubungannya dengan fenomena alam, apabila diurutkan, maka harus memenuhi tiga faktor, yaitu :
  1. alat-alat yang dipergunakan, dalam bentuk wujud yang dicita-citakan individu atau masyarakat sebagai lambang dari suatu kepercayaan tertentu;
  2. cara dalam melakukan ritual yang berhubungan dengan religi, Ritual sebagai upacara keagamaan senantiasa dilakukan untuk menghormati yang masyarakat puja, baik terhadap roh nenek moyang, dewa, ataupun totem yang memberikan kehidupan bagi mereka; dan
  3. Mantera-mantera yang diciptakan sebagai penguat keyakinan mereka terhadap hal-hal yang dianggap gaib. Mantera ini di masyarakat dapat saja dalam bentuk karya sastra yang berfungsi juga sebagai mantera penyembuh, mantera pesugihan, matera penolak bala, matera kesuburan dan lain-lain.

Ketigafaktor tersebut merupakan norma dalam menjalankan religi dan memiliki nilai magis yang dianggap memiliki kekuatan bagi yang menggunakannya. Adapun kekuatan tersebut memiliki sifat masing-masing yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat, sehingga masyarakat menjadikannya sebagai ajimat yang memiliki kekuatan gaib siap digunakan setiap saat. Kekuatan tersebut meliputi :
a. bersifat menghancurkan dalam bentuk kerusakan, penyakit, dan kematian;
b. bersifat melindungi bagi yang menggunakannya baik dalam menghadapi tantangan alam, gangguan dan binatang buas, maupun gangguan dari manusia lain yang dapat merongrong harta milik pribadi; dan
c, bersifat produktif, yaitu untuk menghasilkan suatu barang atau jasa guna menunjang perekonomian keluarga tau masyarakat seperti berburu, panen, minta hujan, minta jodoh, dan lain-lain.

Untuk memperjelas magis dan religi perlu kembali dipertegas yaitu: Apabila manusia itu disalurkan kepada suatu sikap rohani yang mengabdi yang menghamba terhadap kekuasaan-kekuasaan atas alam, maka kita namakan religi. Sedang istilah magi menyatakan kemauan untuk menguasainya. 

Dengan demikian, bahwa religi lebih menekankan pada penyerahan diri terhadap yang diyakini masyarakat, sedangkan magis lebih menekankan pada bentuk penguasaan tiga faktor religi, seperti : yang bersifat menghancurkan, bersifat melindungi, dan produktif.

Pada dasarnya manusia itu hidup bagi masyarakat sederhana dianggap memiliki serba keterbatasan dari kekuatan alam yang dianggap dahsyat, sehingga menjadi tidak berdaya terhadap hal itu, sehingga munculah keyakinan terhadap kekuatan lain yang tidak mungkin dimiliki manusia. Adanya ketidak mampuan seperti di atas, maka manusia mempercayai adanya kekuatan gaib yang dianggap mampu mengatasi, menyelematkan, atau membantu manusia. Dengan demikian, bahwa adanya kepercayaan terhadap kekuatan gaib yang dibuat telah dianggap sebagai jalan keluar untuk menjawab setiap misteri dan tantangan alam yang terdapat disekitar manusia.    

2. Agama Budaya

Di samping itu, bahwa munculnya agama budaya dalam pikiran manusia disebabkan oleh adanya getaran jiwa yang disebut emosi keagamaan. Muncul emosi keagamaan karena setiam manusia pernah mengalaminya, walaupun getarannya hanya sesaat kemudian menghilang. Adanya emosi keagamaan menyebabkan manusia seolah-olah terpesona oleh benda, tindakan, dan gagasan yang dianggap memiliki kekuatan luar biasa, sehingga dianggap memiliki nilai keramat dan dianggap suci, kemudian mendorong manusia untuk melakukan tindakan-tindakan yang bersifat religi.

Di dalam agama budaya terdapat unsur-unsur yang dipertahankan dan dilaksanakan oleh para penganutnya, yaitu :
a. memelihara emosi keagamaan
b. yakin dan percaya pada yang gaib
c. melakukan acara dan upacara tertentu
d. mempunyai sejumlah pengikut yang mentaati.

Keempat unsur tersebut saling bertautan, yang kesemuanya berdasarkan pada kepercayaan terhadap hal yang gaib, yang ditakuti dan disayangi, yang disebut., Tuhan, Dewa, Roh, atau makhluk halus, yang bersifat jahat maupun yang bersifat baik.

Pewarisan kepercayaan pada masyarakat sederhana yang berasal dari emosi keagamaan diturunkan dan diwariskan kepada penerusnya melalui ungkapan, cerita berirama, dongeng-dongeng suci, dan sebagainya. Pewarisan agama budaya seperti ini dilakukan secara lisan, sedangkan pada masyarakat yang lebih maju dan sudah mengenal tulisan biasanya telah terdokumentasikan melalui tulisan di atas daun, kulit kayu, bambu, kulit binatang, bahkan kertas dan dibukukan menjadi kitab atau buku suci yang dikeramatkan.

Agam budaya muncul berdasarkan hasil pemikiran masyarakat sebagai filsafat agama yang bersangkutan, di dalamnya termasuk kepercayaan yang dianut oleh masyarakat yang masih sederhana atau tradisional. Agama budaya atau Wad'i tidak memiliki pegangan kitab suci yang berisi firman Allah dan tidak berdasarkan pada ajaran yang dibawa oleh para Rasul  seperti dalam agama Wahyu (Baca Mengenal Agama Wahyu).

3. Ciri-ciri Agama Bumi

Berdasarkan uraian dan penjelasan tentang agama bumi di atas, maka ciri-ciri agama bumi dapat kita lihat adalah sebagai berikut :

a. Konsep ketuhanannya tidak monotheis, bahkan tidak jelas
b. Tidak disampaikan oleh rasul Allah sebagai utusannya,
c. Kitab suci bukan berdasarkan wahyu Tuhan,
d. Dapat berubah dengan terjadinya perubahan kehidupan masyarakat dan penganutnya,
e. Kebenaran ajaran dasarnya tidak tahan kritik terhadap akan manusia
f.  Sistem merasa dan berfikir sama dengan sistem merasa dan berfikir kehidupan masyarakat penganutnya.

Baca selanjutnya.... pada Artikel.... Mengenal Agama Wahyu di Sini !!                     

0 komentar:

Posting Komentar

Cari Artikel