PENGARUH IPTEK TERHADAP MASYARAKAT DAN PERKEMBANGAN BUDAYA

Visiuniversal---IPTEK yang berkembang di masyarakat sangat banyak ragamnya, sesuai dengan perkembangan Zaman. Perkembangan IPTEK dapat menyebabkan terjadinya perubahan sosial dan kebudayaan. Teknologi yang merupakan hasil dari proses inovasi akan disebarluaskan kepada masyarakat. Dalam memperkenalkan teknologi yang telah disempurnakan tadi, tidak selalu dapat diterima oleh masyarakat karena berbagai hal. Sementara itu, suatu pemakaian produk inovasi dalam diri seseorang atau kelompok, juga akan menyebabkan timbulnya perubahan. Perubahan tersebut dapat terjadi pada aspek wujud konkret dari suatu kebudayaan, dapat pula pada sistem sosial dan pada sistem budaya. Apabila ada ketimpangan perubahan dalam ketiga wujud kebudayaan tersebut, Sering terjadi cultural lag atau keterlambatan kebudayaan.

Seperti contoh gejala cultural lag berikut ini :

Seperti halnya dengan fenomena cultural lag dalam menghadapi pesatnya ilmu pengetahuan dan teknolog, juga akan berakibat timbulnya goncangan kebudayaan (cultural shock). Alvin Toffler menggambarkan berbagai sebab akibat dan perubahan yang terjadi sebagai dampak pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan ilmu pengetahuan dan teknologi, yang akhirnya mengakibatkan perubahan pola-pola organisasi, gaya hidup dan cinta yang telah melanda Amerika.

Menjelang akhir abad ke-20, umat manusia dihadapkan pada suatu revolusi baru. Revolusi itu adalah berupa ditemukannya mikro prosesor (micro chips) sehingga laju perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi membuat jarak antara suatu tempat dengan tempat lainnya, semakin dekat. Berbagai informasi yang terjadi di belahan bumi, misalnya peristiwa meletusnya Perang Teluk, runtuhnya menara WTC, Perang Irak, dan sebagainya dapat disaksikan oleh umat manusia secara bersamaan waktunya yang hanya terpaut dalam detik. Demikian pula kemajuan perkembangan internet, menyebabkan semua manusia di belahan bumi manapun dapat bersama-sama memperoleh akses dan memanfaatkannya untuk berbagai kepentingan yang kompleks.

Sistem sosial dan sistem budaya suatu suku bangsa mamupun suatu bangsa, harus berpacu sama cepatnya dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Di satu pihak, pada belahan dunia di negara-negara yang sedang berkembang masih dihadapkan pada cultural lag, sementara itu budaya masyarakat di negara industri maju dituntut selalu berubah yang kecepatannya sama dengan perubahan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Ternyata,  tidak semua manusia di negara manju dapat menyesuaikan perubahan sistem sosial dan sistem ilmu pengetahuan dan teknologi. Agar siap dan dapat mengikutinya, diperlukan seperangkat sistem nilai budaya tertentu, antara lain tingkat disiplin dan etos kerja yang tinggi dan inovatif, serta berjiwa kompetitif. Sementara itu mereka masih ingin merasakan dirinya itu makhluk manusia dan bukan mesin robot. Mereka yang tidak berhasil, akan menjadi frustasi, dan lari kedunia mimpi yang dapat dibangun melalui produk suatu ilmu pengetahuan dan teknologi itu sendiri, seperti obat-obat terlarang, ganja, narkotika dan sebagainya.    

Demikian tentang Pengaruh IPTEK terhadap Masyarakat dan Perkembangan Budaya, Semoga bermanfaat. Terimakasih.

MENGENAL AGAMA WAHYU YANG ADA DI DUNIA INI

Visiuniversal---Agama wahyu atau disebut juga agama samawi, agama langit adalah agama yang menghendaki iman kepada Tuhan, kepada para rasul-rasul-Nya, dan kepada kitab-kitab-Nya serta pesannya untuk disebarkan kepada segenap umat manusia. Beberapa pendapat menyimpulkan bahwa suatu agama disebut agama Samawi jika sedikitnya mempunyai tiga hal, yaitu; mempunyai definisi Tuhan yang jelas; mempunyai penyampai risalah (Nabi dan Rasul); dan mempunyai kumpulan wahyu dari Tuhan yang diwujudkan dalam Kitab suci.

Berdasarkan hal tersebut, agama wahyu memiliki keteraturan tindakan dalam melaksanakan keyakinannya dan keteraturan dalam berhubungan dengan sesama makhluk, yang didasari oleh hal-hal berikut;

  1. Agama adalah satu sistem credo (tata keimanan atau tata keyakinan) atas adanya sesuatu yang mutlak di luar manusia.
  2. Disamping itu agama juga sebagai sistem ritus (tata peribadatan) manusia kepada yang dianggap Yang Mutlak itu.
  3. Disamping merupakan satu sistem credo dan sistema ritus, maka agama juga adalah satu sistem norm a (tata kaidah) yang mengatur hubungan manusia dengan sesama manusia dan hubungan manusia dengan alam dan mahluk lainnya, sesuai dan sejalan dengan tata keimanan dan tata peribadatan.
Agama wahyu memiliki ciri-ciri yang dapat dibedakan dengan agama bumi, yaitu sebagai berikut :
  1. Agama wahyu berpokok pada konsep ke-Esa-an Tuhan (monotheis).
  2. Agama wahyu beriman kepada Nabi. Disampaikan oleh Rasul sebagai utusan Yang Maha Kuasa.
  3. Bagi agama wahyu maka sumber utama tuntutan dan ukuran bagi baik dan buruk adalah kitab suci yang diwujudkan. Kitab suci dibawa dan disebarkan kepada umat berdasarkan Wahyu Allah.
  4. Semua agama wahyu lahir di Asia Barat daya.
  5. Agama Wahyu timbul di wilayah yang berdasarkan sejarah berada di bawah pengaruh ras semitik, kemudian berhasil menyebar ke luar wilayah pengaruh semitik.
  6. Sesuai dengan ajaran agama wahyu dan historisnya maka agama wahyu adalah agama misionary.
  7. Ajaran agama wahyu tegas dan jelas. Tidak berubah dengan adanya perubahan masyarakat penganutnya, bahkan sebaliknya bahwa masyarakat dapat saja berubah tetapi agama tidak mengalami perubahan.
  8. Ajaran agama wahyu memberikan arah dan jalan yang lengkap kepada para pemeluknya, yang berpegang pada aspek duniawi maupun aspek spritual dan kehidupan ini
  9. Kebenaran ajaran dasarnya tahan uji terhadap kritik menurut akal manusia
  10. Sistem merasa dan berfikir tidak sama dengan sistem merasa dan berfikir masyarakat penganutnya.

Agama-agama Besar Samawi

Di dunia ini agama-agama besar yang dianggap sebagai agama samawi diantaranya adalah agama Yahudi, Nasrani, dan Islam. Berikut penjelasan dari masing-masing agama tersebut;

1. Yahudi
Yahudi ialah sebuah istilah yang dapat merujuk tidak hanya kepada sebuah agama melainkan juga kepada suku bangsa. Agama Yahudi ialah kombinasi antara agama dan suku bangsa. Kepercayaan semata-mata dalam agama Yahudi tidak menjadikan seseorang menjadi Yahudi. Di samping itu, dengan tidak memegang kepada prinsip-prinsip agama Yahudi tidak menjadikan seorang Yahudi kehilangan status Yahudinya. Tetapi, definisi Yahudi undang-undang kerajaan Israel tidak termasuk Yahudi yang memeluk agama yang lain.

2. Kristen

Agama Kristen (atau juga Kekeristenan) adalah sebuah kepercayaan yang bedasar pada ajaran Yesus Kristus atau Isa Almasih. Agama ini percaya bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan dan Mesias, juru selamat bagi seluruh umat manusia, yang menebus manusia dari dosa. Mereka beribadah di gereja  dan kitab suci mereka adalah Alkitab.

Kekristenan adalah monotheisme, yang percaya akan tiga pribadi Tuhan atau Tritunggal. Orang yang memeluk agama Kristen percaya bahwa Yesus Kristus atau Isa Almasih adalah juru selamatnya, dan memegang teguh setiap ajaran yang disampaikan Yesus Kristus.

Penganut agama Kristen juga percaya pada janji Yesus Kristus yang akan datang pada kedua kalinya sebaga Raja dan Hakim akan dunia ini. Sebagaimana agama Yahudi, mereka menjunjung ajaran moral yang tertulis dalam Sepuluh Perintah Tuhan.

3. Islam

Islam dalam bahasa Arab, Al-Islam: "berserah diri kepada Tuhan" adalah agama yang mengimani satu Tuhan, yaitu Allah SWT. Agama Islam termasuk agama samawi (agama yang dipercaya oleh para pengikutnya diturunkan dari langit) dan termasuk dalam golongan agama Ibrahim. Dengan lebih dari satu seperempat milyar orang pengikut di seluruh dunia, menjadikan Islam sebagai agama terbesar kedua di dunia. Pengikut ajaran Islam dikenal dengan sebutan Muslim. Islam mengajarkan bahwa Allah menurunkan firman-Nya kepada manusia melalui para nabi dan rasul utusan-Nya, dan meyakini dengan sungguh-sungguh bahwa Nabi Muhammad SAW adalah nabi dan rasul terakhir yang diutus ke dunia oleh Allah.

Perbandingan Agama Wahyu dengan Agama Bumi

Berikut ini adalah perbedaan antara agama-agama wahyu dengan agama-agama bukan wahyu (bumi) menurut Almasdoosi, yaitu yang terlihat dalam tabel sebagai berikut;


Tabel Perbandingan Karakteristik Agama Wahyu dan Agama Bumi

Demikian tentang agama-agama wahyu yang ada di dunia ini, untuk menambah wawasan dan pengetahuan kita tentang agama-agama yang ada di dunia ini. semoga bermanfaat terimakasih.

CEDERA OLAHRAGA PENYEBAB DAN CARA MENGATASINYA

Visiuniversal---Warga belajar dan siswa sekalian, dalam pembelajaran olahraga (penjaskes) kita akan melakukan beberapa praktik kegiatan olahraga yang bermanfaat untuk kesehatan tubuh kita, tetapi satu hal penting yang harus diperhatikan adalah masalah keselamatan agar terhindar dari cedera olahraga yang dapat terjadi sewaktu-waktu karena salah dalam melakukan gerakan ataupun posisi tubuh kita. Berikut ini kita akan bahas secara ringkas tentang cara mengatasi cedera olahraga dan pertolongan pertama yang dapat dilakukan dalam cedera olahraga tersebut.

Cedera Olahraga

Apa itu cedera olahraga? cedera olahraga adalah  segala bentuk ruda paksa atau trauma sebagai akibat berolahraga.

Mengapa terjadi Cedera olahraga? Cedera olahraga terjadi karena ketidak mampuan jaringan (otot, persendian, tendon, dan kulit) dan organ tubuh lainnya dalam menerima beban latihan pada saat berolahraga.

Bentuk Cedera olahraga

Ada beberapa bentuk cedera yang dapat terjadi ketika kita berolahraga antara lain :
  1. Strain: Kerusakan yang terjadi pada otot dan atau tendon karena penggunaan/peregangan yang berlebihan
  2. Sprain: kerusakan yang terjadi pada ligamen karena peregangan yang berlebihan. Sprain derajat ringan biasa disebut keseleo.
  3. Contusio: kerusakan yang terjadi pada jaringan lunak karena benturan langsung pada otot atau ligamen. Bila disertai dengan perdarahan disebut hematoma (memar).
  4. Dislocation: pergeseran letak sendi dari temapt yang seharusnya disertai dengan kerusakan kapsul sendi dan ligamen yang mengelilinginya.
  5. Fracture: terputusnya kontinuitas tulang dan atau tulang rawan baik komplit maupun tidak komplit.
  6. Muscle cramp (keram otot): kelainan pada otot akibat gangguan sirkulasi darah
  7. Heat Exhaustion (sengatan panas); kelelahan akibat sengatan panas. Bila tidak segera ditangani dapat menimbulkan gangguan pembuluh darah otak (heat stroke)
  8. Luka merupakan hilangnya diskontinuitas jaringan yang menyebabkan terpaparnya jaringan dengan dunia luar (misalnya: laserisasi, maserasi, ekskoriasi dll).
Penatalaksanaan Cedera Otot/sendi (Benturan, Regangan, Robekan)
 
Penatalaksanaan Cedera Otot/sendi (Benturan, Regangan, Robekan) ini dapat dilakukan dengan mengacu pada konsep RICE (Rest, Ice, Compress, Evaluation)


1. Rest (Istirahat); 
Setiap cedera perlu waktu untuk penyembuhan, khusus daerah yang cedera wajib diistirahatkan penuh sampai sembuh.

2. Ice (Es)
  • Kompres daerah cedera dengan es
  • Hancurkan es batu menjadi potongan kecil, bungkus dengan plastik, lapisi dengan kain tipis yang dibasahi, lalu tempelkan pada daerah yang cedera
  • Lakukan kompres es selama 15-20 menit setiap 1-2 jam.
3. Compress (Balut Tekan)
Balut area cedera dengan pembalut elastis (elastic bandage).

4. Evaluation
Angkat daerah cedera labih tinggi dari dada/ jantung. 

RICE dilakukan selama 24-48 jam pertama sejak terjadinya cedera. Setelah itu dapat dilakukan kombinasi kompres dingin dan hangat untuk memperbaiki vaskularisasi jaringan yang cedera.


 Penatalaksanaan Kram Otot
  •  Rest (Istirahat)
  • Naikan anggota tubuh yang kram, cari posisi yang nyaman dan rileks untuk melakukan terapi 
  • REgangkan otot yang kram ke arah yang berlawanan untuk menjangkau otot tersebut
  • Lakukan pemijatan otot yang kram dengan perlahan ke arah jantung guan melancarkan aliran darah
  • Oleskan penghangat (balsem dsb) untuk membantu melancarkan aliran dan predaran darah.
Bagaimana membedakan kram otot dengan Robekan/Regangan (Strain) Otot?
  1. Amati proses cedera, strain otot biasanya karena benturan atau tarikan otot yang mendadak saat latihan, sedangkan kram biasanya timbul mendadak tanpa adanya benturan.
  2. Bila meragukan, cobalah tes dengan meregangkan otot ke arah yang berlawanan seperti saat terapi kram. Bila otot tersebut kram maka akan terasa lebih nyaman, sebaliknya bila otot tersebut robek maka akan semakin sakit.
 
Pertolongan Henti Jantung dan Nafas/CPR (Cardio Pumonary Resuscitation
 
Salah satu hal patal yang terjadi saat berolahraga adalah terjadinya henti jantung atau serangan jantung mendadak karena terlalu keras atau kesalahan berolahraga. Banyak kasus-kasus yang terjadi dalam serangan jantung mendadak ini diwaktu melakukan olahraga. Jika hal ini terjadi pada salah satu rekan atau orang di dekat kita, jangan panik lakukan segera beberapa hal berikut ini :
  1. Segera panggil petugas medis atau ambulan/bantuan
  2. Periksa kesadaran pasien
  3. Lakukan ABC (Airway, Breathing, Circulation
A = Airway ; 
Tengadahkan pasien, naikan dagu, luruskan jalan nafas, periksa apakah ada sumbatan.

B = Breathing ;
Periksa nafas, cek hembusan nafas, lihat apakah dada naik turun, Bila tidak ada nafas, lakukan pernafasan 2 kali dari mulut hingga paru-paru mengembang. 2 nafas bantuan tiap 5-6 detik.

C = Circulation
Periksa nadi, cek pada leher atau pergelangan tangan. Bila tidak ada denyutan maka lakukan pemompaan pada dada (antara 2 puting) sebanyak 30 kali.

1 Sirkulasi = 2 nafas bantuan + Kompres Jantung

Pertolongan Cedera Kepala (Penurunan Kesadaran)
  • Periksa kesadaran si korban
  • Periksa nadi dan nafas
  • Bila ada henti jantung dan nafas lakukan CPR
  • Beri bantuan oksigen dan infus cairan RL bila tersedia
  • Pasangkan penyangga leher (bisa menggunakan kertas yang tebal)
  • Hati-hati dalam mengangkat korban, posisi tulang belakang sebisa mungkin tidak berubah (bisa menggunakan alas yang keras/papan)
  • Kirim ke rumah sakit terdekat. 

Dehidrasi dan Cedera olahraga
 
Dalam berolahraga kita disarankan untuk lebih banyak mengkonsumsi air putih, karena dehidrasi ternyata dapat berpengaruh terhadap kondisi kita, bahkan dapat menyebabkan beberapa kerusakan yang tentunya dapat menyebabkan cedera dalam berolahraga. Berikut beberapa penjelasan ringkas dan  tips untuk mengatasi dehidrasi ini;
  1. Dehidrasi dapat menyebabkan kerusakan sel-sel tubuh termasuk sel otak
  2. Sebelum latihan disarankan untuk  mengkonsumsi kurang lebih 1 gelas air putih tiap 15 menit untuk mencegah dehidrasi
  3. Pada latihan-latihan olahraga berat dan terus menerus selama lebih dari 1,5 jam disarankan untuk Minum isotonik.
  4. Hindari minum kopi, teh, coklat dan soda karena akan memicu produksi urin sehingga mempermudah terjadi dehidrasi
  5. Tidak dianjurkan untuk mengkonsumsi minuman suplemen energi yang mengandung kafein sebelum latihan
  6. Jangan minum yang panas setelah berlatih karena akan mengganggu metobolisme tubuh
  7. Minuman sejuk lebih dianjurkan karena lebih mudah diserap oleh tubuh.
Demikian pembahasan secara ringkas tentang cedera olahraga, penyebab dan cara mengatasinya, semoga dapat bermanfaat untuk menambah pengetahuan warga belajar dan siswa sekalian dalam pendidikan kesehatan dan jasmani (penjaskes), teruslah berolahraga supaya badan kita selalu kuat dan sehat, karena seperti yang diungkapkan dalam pepatah bahwa dalam tubuh yang kuat terdapat jiwa yang sehat. Salam olahraga. sukses selalu Indonesia.

Sumber Gambar : Google

MENGENAL AGAMA BUMI DAN AGAMA WAHYU YANG ADA DI DUNIA

Mengenal-agama-bumi, penganut-agama, aliran-kepercayaan.
Visiuniversal---Warga belajar dan siswa sekalian, dalam pembahasan tentang Agama dari kacamata ilmu antropologi kali ini kita akan mencoba mengupas tentang agama wahyu dan agama bumi yang ada di dunia ini. Untuk memahami mengenai agama bumi dan agam wahyu, ada baiknya disinggung terlebih dahulu pengertian agama seperti yang diuraikan dibawah ini :

1. Pengertian Agama

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), agama adalah sistem atau prinsip kepercayaan kepada Tuhan, atau juga disebut dengan nama Dewa atau nama lainnya dengan ajaran kebaktian dan kewajiban-kewajiban yang bertalian dengan kepercayaan tersebut.

Kata "agama" berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti "tradisi" sedangkan kata lain untuk menyatakan konsep ini adalah religi yang berasal dari bahasa Latin dan berasal dari kata kerja "re-ligare" yang berarti "mengikat kembali". Maksudnya dengan berreligi, seseorang mengikat dirinya kepada Tuhan..

2. Cara-cara Beragama

Jika dilihat berdasarkan caranya, beragama dapat dibedakan sebagai berikut :

a. Cara Tradisional, yaitu cara beragama berdasarkan tradisi. Cara ini mengikuti cara beragama nenek moyang, leluhur atau orang-orang dari angkatan sebelumnya. Pada umumnya kuat dalam beragama, sulit menerima hal-hal keagamaan yang baru atau pembaharuan. Apalagi bertukar agama, bahkan tidak ada minat. Dengan demikian kurang dalam meningkatkan ilmu amal keagamaannya.

b. Cara Formal, yaitu cara beragama berdasarkan formalitas yang berlaku di lingkungannya atau masyarakatnya. Cara ini biasanya mengikuti cara beragamanya orang yang berkedudukan tinggi atau punya pengaruh. Pada umumnya tidak kuat dalam beragama. Mudah mengubah cara beragamanya jika berpindah lingkungan atau masyarakat yang berbeda dengan cara beragamanya. Mudah bertukar agama jika mereka memasuki lingkungan atau masyarakat yang lain agamanya. Mereka ada minat meningkatkan ilmu dan amal keagamaannya akan tetapi hanya mengenai hal-hal yang mudah dan nampak dalam lingkungan masyarakatanya.

c. Cara Rasional, yaitu cara beragama berdasarkan penggunaan rasio sebisanya. Untuk itu mereka selalu berusaha memahami dan menghayati ajaran agamanya dengan pengetahuan, ilmu dan pengamalannya. Mereka bisa berasal dari orang yang beragama secara tradisional atau formal, bahkan orang tidak beragama sekalipun.

d. Cara Metode Pendahuluan, yaitu cara beragama berdasarkan penggunaan akal dah hati (perasaan) di bawah wahyu. Untuk itu mereka selalu berusaha memahami dan menghayati ajaran agamanya dengan ilmu, pengamalan dan penyebaran (dakwah). Mereka selalu mencari ilmu dulu kepada orang yang dianggap ahlinya dalam ilmu agama yang memegang teguh ajaran asli yang dibawa oleh utusan dari sesembahannya semisal nNabi atau Rasul sebelum mereka mengamalkan, mendakwahkan dan bersabar (berpegang teguh) dengan itu semua.




Agama Bumi

Agama bumi disebut juga agama wad'i (natural Religion) adalah agama yang bersumber pada akal, pikiran, dan perilaku manusia, sehingga disebut juga agama budaya. Agama bumi lahir berdasarkan filsafat masyarakat, baik yang berasal dari para pemimpin masyarakat atau dari para pengajur agama yang besangkutan.

1. Karakteristik Agama Bumi

Pada mulanya, agama bumi muncul di kalangan orang-orang atau masyarakat sederhana, agama ini memuat keyakinan kepada sejumlah kekuatan yang ada di luar manusia sebagai tempat untuk memohon petunjuk manakala mereka menghadapi saat-saat kritis. Kekuatan-kekuatan tersebut dapat saja sebagai roh orang yang telah mati; makhluk halus yang menghuni gunung, batu besar, pohon besar, pada binatang tertentu atau segala makhluk yang tidak berwujud.

Kepercayaan terhadap makhluk-mahkluk halus tersebut dikenal dengan sebutan Animisme. Berbeda dengan kepercayaan pada Ma'na yaitu kekuatan supernatural yang dimanifestasikan pada individu tertentu tau pada benda yang dianggap memiliki kekuatan luar biasa dan keajaiban. Sampai sekarang, jenis kepercayaan ini dihubungkan dengan masyarakat yang masih terbelakang, disebut tribal religions di muka bumi. Setiap masyarakat di permukaan bumi ini kadangkala harus memahami, adanya kekuatan di luar kekuatan manusi, terutama setiap fenomena alam yang terjadi di sekitar kehidupannya, seperti gempa bumi, angin ribut, halilintar, hujan lebat, dan lain-lain. Kekuatan tersebut dapat dianggap sebagai kekuatan gaib, karena manusia tidak dapat berbuat hal untuk memunculkan fenomena alam semacam itu.

Pada masyarakat sederhana terdapat suatu keteraturan melalui nilai-nilai atau norma-norma yang dilandasi oleh adanya kepercayaan bersama terhadap sesuatu yang dianggap gaib dan dapat mempersatukan tiap bagian masyarakat. Kepercayaan bersama dalam bentuk religi ini merupaka suatu pengakuan yang menyebabkan adanya saling ketergantungan di antara warga masyarakat dalam hal kepercayaan mereka. Hal ini terntu saja berbeda dengan masyarakat yang telah mengalami kemajuan. Masyarakat sederhana seperti ini memiliki ikatan nilai dan norma yang sangat erat dengan berpedoman pada religinya. Religi yang dimiliki masyarakat sederhana ini nampaknya membantu terwujudnya solidarits sosial bagi mereka yang terlibat di dalamnya.

Religi menurut Emile Durkheim adalah ....suatu sistem terpadu mengenai kepercayaan-kepercayaan, praktik-praktik yang berhubungan dengan benda-benda suci ... benda-benda khusus atau terlarang - kepercayaan dan praktik-praktik yang menyatu dalam satu komunitas yang disebut umat, semuanya yang berhubungan dengan itu.

Kegiatan yang dilakukan masyarakat dalam rangka kegiatan religi memerlukan suatu alat yang dianggap suci dalam bentuk simbol yang diyakini bersam yang memiliki suatu kekuatan yang dapat mempersatukan kehidupan mereka yang disebut Totem. Totem adalah nama atau lambang klan itu, dan mereka percaya bahwa benda totem itu mewujudkan prinsip totem yang suci, atau apa yang disebut mana. Ternyata suatu kelompok masyarakat yang dilandasi oleh kekerabatan dalam bentuk kaln memiliki totem masing-masing yang dijadikan pengikat solidaritas sosial yang mekanik.

Emile Durkheim menyatakan bahwa totem adalah : ...simbol masyarakat yang disebut klan. (Simbolnya) itu adalah benderanya ...Dewa klan, prinsip totemik lalu tidak dapat lain dari pada klan itu sendiri, terjelma dam terwakili dalam imajinasi melalui bentuk-bentuk binatang atau sayur mayur yang dapat dilihat, yang mereka perlakukan sebagai totem.

Dengan demikian, bahwa sistem totem sebagai religi yang hidup dalam masyarakat primitif, telah memberikan suatu keyakinan yang dalam terhadap kehidupan kelompoknya, sehingga dimanapun mereka berada akan tetap bersatu dalam totem yang sama dan akan berkumpul di saat-saat tertentu dalam upacara keagamaan yang dilaksanakan oleh klannya, sehingga totem ini sebagai alat integrasi sosial ke dalam bagi kehidupan masyarakat.

Religi melalui totemismenya, berbeda dengan mentalitas sederhana (primitif), pemikiran mengenai mentalitas sederhana yang dimiliki oleh individu yang terdapat pada suatu kelompok masyarakat akan dipengaruhi oleh gambaran-gambaran kolektif di mana yang bersangkutan berada.

Dalam kehidupan masyarakat sederhana menegaskan bahwa keberadaan individu dan pemikirannya terhadap suatu hal tergantung pada masyarakatnya, karena masyarakatlah yang memberikan pengetahuan dan konsep-konsep kehidupan sebagai suatu fenomena sosial maupun fenomena alam pada individu. Dalam hal menanggapi gambaran-gambaran kolektif dari suatu fenomena, bagi masyarakat selalu bersifat mistis atau adanya suatu kekuatan yang supra-natural dari setiap kejadina yang berlangsung di alam.

Religi dalam hal kepercayaan kolektif yang dimiliki masyarakat, yaitu sama-sama adanya suatu kepercayaan yang dilandasi oleh adanya kekuatan supra-natural yang dihasilkan oleh fenomena alam yang muncul di lingkungan kehidupan masyarakat sederhana, kemudian ditanggapinya sebagai suatu gambaran kolektif dan yakini bersama, keduanya menekankan bahwa kehidupan masyarakat akan menentukan keberadaan individu, begitu pula bahwa religi yang dianut individu sebagai hasil dari keyakinan yang dianut bersama dalam masyarakat.

Adapula pendapat bahwa religi muncul dimulai dari adanya magic melalui pengobatan-pengobatan yang dilakukan oleh dukun terhadap setiap warga masyarakat yang sakit. Kesembuhan dari adanya sakit tersebut sebagai suatu pertolongan yang dilakukan oleh roh leluhur masyarakat yang membantu dan melindungi warganya melalu perantaraan dukun yang bersangkutan. Dukun sihir memberikan keyakinan terhadap masyarakat akan adanya kekuatan ghaib yang dimilikinya, terutama dalam hal pengobatan akibat adanya gangguan-gangguan dari makhluk lain. Religi yang ada dalam kehidupan masyarakat tidak lepas dari adanya simbol religi.

Dalam hal ini terdapat keselarasan antara dukun yang mengobati dengan pasien melalui mitos dan kasi yang dilakukan oleh keduanya. Munculnya mitos dalam kehidupan masyarakat selalu dihubungkan dengan keadaan masa lalu yang penuh dengan kepahlawanan dan mitos ini memberikan jalan keluar daei keadaan yang tertekan. Mitos dalam kehidupan masyarakat tidak terlepas dari adanya suatu keyakinan akan kejadian-kejadian di masa lampu yang belum tentu kebenarannya dapat dipertanggung jawabkan, tetapi adanya keyakinana masyarakat akan adanya religi yang mempercayai mitos tentu memiliki tingkatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pengertian religi sebelumnya.
 
Kembali kita memahami akan kemunculan religi yang hidup dalam masyarakat sederhana atau primitif, tidak lain karena adanya fenomena alam, diluar jangkauan dan keterbatasan pemikiran manusia dalam menjawab fenomena tersebut, sehingga mereka menganggap adanya kekuatan dahsyat yang tidak dapat ditaklukan oleh kekuatan manusia. Hal itu sebagai kekuatan supra-natural, sehingga harus dihormati dan dipuja agar memberikan perlindungan dan berkah bagi manusia dan masyarakatnya. 


Pada hakikatnya tindakan hal-hal gaib ini merupakan penyempurnaan bagi usaha-usaha biasa dari manusia. Ternyata kepercayaan terhadap hal-hal yang gaib di luar jangkauan manusia merupakan kekuatan sebagai penyelaras hubungan manusia dengan alam dan sebagai pengawas terhadap tingkah laku manusia dengan sesamanya maupun dengan alam melalui norma-norma yang dihasilkannya, baik dalam bentuk anjuran, keharusan, maupun larangan.

Manusia memiliki rasa takut apabila melanggar norma yang telah ditetapkan, dan setiap pelanggaran yang dilakukan dapat mendatangkan bencana tidak saja kepada si pelanggar, juga kepada orang lain dalam kelompoknya bahkan bagi seluruh masyarakat. Sehingga manusia senantiasa mentaati norma yang ada dan menjaga keselarasan hidup di alam.

Religi yang dilakukan manusia hubungannya dengan fenomena alam, apabila diurutkan, maka harus memenuhi tiga faktor, yaitu :
  1. alat-alat yang dipergunakan, dalam bentuk wujud yang dicita-citakan individu atau masyarakat sebagai lambang dari suatu kepercayaan tertentu;
  2. cara dalam melakukan ritual yang berhubungan dengan religi, Ritual sebagai upacara keagamaan senantiasa dilakukan untuk menghormati yang masyarakat puja, baik terhadap roh nenek moyang, dewa, ataupun totem yang memberikan kehidupan bagi mereka; dan
  3. Mantera-mantera yang diciptakan sebagai penguat keyakinan mereka terhadap hal-hal yang dianggap gaib. Mantera ini di masyarakat dapat saja dalam bentuk karya sastra yang berfungsi juga sebagai mantera penyembuh, mantera pesugihan, matera penolak bala, matera kesuburan dan lain-lain.

Ketigafaktor tersebut merupakan norma dalam menjalankan religi dan memiliki nilai magis yang dianggap memiliki kekuatan bagi yang menggunakannya. Adapun kekuatan tersebut memiliki sifat masing-masing yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat, sehingga masyarakat menjadikannya sebagai ajimat yang memiliki kekuatan gaib siap digunakan setiap saat. Kekuatan tersebut meliputi :
a. bersifat menghancurkan dalam bentuk kerusakan, penyakit, dan kematian;
b. bersifat melindungi bagi yang menggunakannya baik dalam menghadapi tantangan alam, gangguan dan binatang buas, maupun gangguan dari manusia lain yang dapat merongrong harta milik pribadi; dan
c, bersifat produktif, yaitu untuk menghasilkan suatu barang atau jasa guna menunjang perekonomian keluarga tau masyarakat seperti berburu, panen, minta hujan, minta jodoh, dan lain-lain.

Untuk memperjelas magis dan religi perlu kembali dipertegas yaitu: Apabila manusia itu disalurkan kepada suatu sikap rohani yang mengabdi yang menghamba terhadap kekuasaan-kekuasaan atas alam, maka kita namakan religi. Sedang istilah magi menyatakan kemauan untuk menguasainya. 

Dengan demikian, bahwa religi lebih menekankan pada penyerahan diri terhadap yang diyakini masyarakat, sedangkan magis lebih menekankan pada bentuk penguasaan tiga faktor religi, seperti : yang bersifat menghancurkan, bersifat melindungi, dan produktif.

Pada dasarnya manusia itu hidup bagi masyarakat sederhana dianggap memiliki serba keterbatasan dari kekuatan alam yang dianggap dahsyat, sehingga menjadi tidak berdaya terhadap hal itu, sehingga munculah keyakinan terhadap kekuatan lain yang tidak mungkin dimiliki manusia. Adanya ketidak mampuan seperti di atas, maka manusia mempercayai adanya kekuatan gaib yang dianggap mampu mengatasi, menyelematkan, atau membantu manusia. Dengan demikian, bahwa adanya kepercayaan terhadap kekuatan gaib yang dibuat telah dianggap sebagai jalan keluar untuk menjawab setiap misteri dan tantangan alam yang terdapat disekitar manusia.    

2. Agama Budaya

Di samping itu, bahwa munculnya agama budaya dalam pikiran manusia disebabkan oleh adanya getaran jiwa yang disebut emosi keagamaan. Muncul emosi keagamaan karena setiam manusia pernah mengalaminya, walaupun getarannya hanya sesaat kemudian menghilang. Adanya emosi keagamaan menyebabkan manusia seolah-olah terpesona oleh benda, tindakan, dan gagasan yang dianggap memiliki kekuatan luar biasa, sehingga dianggap memiliki nilai keramat dan dianggap suci, kemudian mendorong manusia untuk melakukan tindakan-tindakan yang bersifat religi.

Di dalam agama budaya terdapat unsur-unsur yang dipertahankan dan dilaksanakan oleh para penganutnya, yaitu :
a. memelihara emosi keagamaan
b. yakin dan percaya pada yang gaib
c. melakukan acara dan upacara tertentu
d. mempunyai sejumlah pengikut yang mentaati.

Keempat unsur tersebut saling bertautan, yang kesemuanya berdasarkan pada kepercayaan terhadap hal yang gaib, yang ditakuti dan disayangi, yang disebut., Tuhan, Dewa, Roh, atau makhluk halus, yang bersifat jahat maupun yang bersifat baik.

Pewarisan kepercayaan pada masyarakat sederhana yang berasal dari emosi keagamaan diturunkan dan diwariskan kepada penerusnya melalui ungkapan, cerita berirama, dongeng-dongeng suci, dan sebagainya. Pewarisan agama budaya seperti ini dilakukan secara lisan, sedangkan pada masyarakat yang lebih maju dan sudah mengenal tulisan biasanya telah terdokumentasikan melalui tulisan di atas daun, kulit kayu, bambu, kulit binatang, bahkan kertas dan dibukukan menjadi kitab atau buku suci yang dikeramatkan.

Agam budaya muncul berdasarkan hasil pemikiran masyarakat sebagai filsafat agama yang bersangkutan, di dalamnya termasuk kepercayaan yang dianut oleh masyarakat yang masih sederhana atau tradisional. Agama budaya atau Wad'i tidak memiliki pegangan kitab suci yang berisi firman Allah dan tidak berdasarkan pada ajaran yang dibawa oleh para Rasul  seperti dalam agama Wahyu (Baca Mengenal Agama Wahyu).

3. Ciri-ciri Agama Bumi

Berdasarkan uraian dan penjelasan tentang agama bumi di atas, maka ciri-ciri agama bumi dapat kita lihat adalah sebagai berikut :

a. Konsep ketuhanannya tidak monotheis, bahkan tidak jelas
b. Tidak disampaikan oleh rasul Allah sebagai utusannya,
c. Kitab suci bukan berdasarkan wahyu Tuhan,
d. Dapat berubah dengan terjadinya perubahan kehidupan masyarakat dan penganutnya,
e. Kebenaran ajaran dasarnya tidak tahan kritik terhadap akan manusia
f.  Sistem merasa dan berfikir sama dengan sistem merasa dan berfikir kehidupan masyarakat penganutnya.

Baca selanjutnya.... pada Artikel.... Mengenal Agama Wahyu di Sini !!                     

Cari Artikel